October 2, 2022

Head of VR Unity Menawarkan Reality Check yang Sangat Dibutuhkan

Head of VR Unity Menawarkan Reality Check yang Sangat Dibutuhkan – Aneh, tapi hal yang dapat diprediksi terjadi dengan VR dan AR. Seperti halnya teknologi sci-fi, oportunis memutarnya ke tanah la-la ; tidak cukup mainstream atau bahkan belum ada hari ini, tetapi benar-benar diperlukan, kata beberapa orang, untuk masa depan fantasi yang belum diketahui siapa pun. Dan sekarang metaverse telah menjadi bagian dari perhitungan, penginjil teknologi dengan senang hati mengumumkan bahwa, sebagai tiket ke masa depan fantasi ini, Anda harus memasang headset.

Head of VR Unity Menawarkan Reality Check yang Sangat Dibutuhkan

 Baca Juga : Apa Arti Munculnya Kembali Teknologi AR dan VR Bagi Bisnis

m2research – Hanya sedikit yang lebih terhubung ke realitas VR dan AR daripada Timoni West, wakil presiden realitas tertambah dan virtual di Unity Technology. “Orang-orang menggunakan Unity untuk menghasilkan sebagian besar XR hari ini,” kata mereka kepada WIRED dari kantor pusat Unity di San Francisco. West sangat yakin bahwa, di masa depan, hampir setiap alat kreatif akan memiliki beberapa komponen XR. Tetapi mereka juga memiliki kaki yang tertanam kuat di tanah; mereka harus melakukannya, atau mereka tidak akan diperlengkapi untuk bertindak sebagai hierophant tidak resmi XR.

WIRED duduk bersama West untuk menyaring fantasi dari kenyataan dan mencari tahu apa sebenarnya keunggulan XR. Dan mungkin mengejutkan bahwa banyak darinya bergantung pada pengumpulan banyak data. Wawancara berikut adalah transkrip percakapan kami, diedit ringan untuk kejelasan dan panjangnya.

WIRED: Jadi mari kita mulai dengan semacam pertanyaan ontologis. Ada gagasan bahwa kita akan masuk atau pergi ke metaverse, atau beberapa metaverse , yang menurut perusahaan teknologi akan ada di VR atau AR. Apakah Anda melihat VR dan AR lebih sebagai alat atau tujuan?

Timoni West : Itu pertanyaan yang bagus. Saya sebenarnya tidak akan mengatakan keduanya. Saya melihat XR sebagai salah satu dari banyak media berbeda yang dapat Anda pilih untuk digunakan. Misalnya, kami sebenarnya memiliki aplikasi pendamping seluler AR [dalam versi beta] yang memungkinkan Anda memindai spasi dan kotak abu-abu, meletakkan objek, secara otomatis menandai hal-hal. Jadi saya menggunakan AR untuk melakukan hal-hal yang terbaik untuk AR. Saya akan menggunakan VR untuk melakukan hal-hal yang terbaik untuk VR, seperti kehadiran, bisa bertemu bersama, memahat, atau melakukan apa pun yang, Anda tahu, semacam 3D secara intrinsik.

Jadi, bagi Anda, ini adalah media. Sangat menarik melihat perusahaan teknologi terombang-ambing antara menggambarkan VR dan AR sebagai alat dan tempat — cara untuk melakukan atau mengakses sesuatu, atau lokasi perendaman.

Bukankah itu lucu? Ya, saya tidak setuju. Saya pikir itu akan menjadi kombinasi keduanya. Ini seperti dunia maya. Ingat ketika orang berkata “Kami akan menjelajahi web di dunia maya”? Kami masih menggunakan bahasa ini. Anda pergi ke sebuah situs web. Anda mengunjungi halaman rumah. Kami menggunakan bahasa perjalanan itu. Apakah itu benar? Tidak. Tapi kurasa itu hanya cara kita berpikir. Mungkin kita berpikir tentang melewati waktu sebagai sebuah perjalanan. Ketika kita berbicara tentang waktu, perjalanan melalui waktu, kita menggunakan bahasa gerakan itu. Jadi saya bertanya-tanya apakah bahasa yang tidak menggunakan perjalanan sebagai metafora [dengan cara yang sama] akan memilih beberapa metafora lain.

Saya tidak punya ide! Tetapi jika dipikir-pikir lagi, semakin banyak tingkat imersi dengan VR dan AR ini, seperti, jika Anda selalu terhubung, Anda selalu berpartisipasi di dalamnya. Ada banyak kesadaran GPS yang masuk ke AR hari ini, dan terutama AR seluler seperti Pokémon Go . Bukankah itu satu poin yang mendukung “berada di” AR, atau “berada di” metaverse?

Ya.

Oke, jadi Anda tahu bahwa ada jendela ini dan di dalam jendela itu seperti pesawat tanpa batas dan langit biru yang sangat membosankan. Saya berharap itu lebih menarik, tapi bagaimanapun, katakanlah kami menghubungkan seseorang dengan sinyal telepon dan mereka akan berjalan-jalan dan Anda bisa melihat mereka di adegan Unity bergerak. Dan katakan mereka memegang telepon dan memindai lokasi. Itu mulai sampai pada titik di mana ini di adegan Unity, dan ini dan ini , dan jika itu melacak tubuh manusia, maka kitadi dalamnya juga. Jadi rasanya seperti: masukkan pemain satu; masukkan pemain dua, ke dunia nyata. Selama Anda dilacak, maka Anda memiliki kehadiran digital. Maksud saya bukan, seperti, kehadiran gaya VR. Selama komputer menyadari bahwa Anda ada di sana dan Anda berinteraksi dengan hal-hal, maka ya, kami hanya dalam permainan meta pada saat itu. Atau sebaliknya.

Ini mengingatkan saya pada jenis teater imersif yang dilakukan orang dengan AR. Seperti, pada Konferensi Pengembang Game di San Francisco beberapa tahun yang lalu, saya mencoba game tipe misteri pembunuhan AR interaktif ini di mana petunjuk yang berbeda muncul di ponsel saya ketika ponsel saya memindai bagian dari set IRL ini. Itu seperti, kami memainkan permainan dan kami berada dalam permainan dan kami adalah permainan.

Tepat. Itu satu hal yang sangat saya minati. Seperti, saya penggemar berat taman hiburan. Tiba-tiba Anda berada di tempat baru ini. Ada aturan baru. Anda dapat berinteraksi dengan karakter. Semuanya dirancang dengan sangat cermat dan jelas memiliki korelasi yang sangat kuat dengan VR. Mereka menambah realitas Anda dengan desain, tetapi kemudian juga dengan barang-barang digital sekarang juga. Seperti, apakah Anda pernah ke Harry Potter World?

Tidak, saya belum.

Itu bagus. Mereka memiliki tongkat ini sehingga Anda benar-benar dapat berinteraksi dengan pemandangan. Anda dapat memindahkan tongkat dan itu menyebabkan beberapa mantra magis terjadi. Dan itu semua hanya menggabungkan digital pada nyata.

Ya, itu menjadi hal yang besar. Taman hiburan benar-benar dapat melacak Anda sekarang dan memasukkan Anda atau dataset-avatar Anda ke dalam simulasi digital taman hiburan tersebut. Ini lucu—itu membuat saya memikirkan kontroversi ini bertahun-tahun yang lalu ketika Disney World mengajukan paten untuk teknologi yang akan, seperti, melacak pengunjung melalui sepatu mereka. Itu untuk memberikan data tentang wahana populer dan jalur tamu di sekitar taman. Apakah Anda pernah mendengar tentang itu?

Saya pikir itu akan aneh dengan merek sepatu yang sangat populer, tetapi itu masuk akal. Saat ini ada aplikasi Disney yang dapat Anda unduh, dan Anda dapat menggunakannya untuk bermain game—game biasa atau game AR, game trivia. Tetapi juga, begitu Anda memiliki pencapaian tertentu, ia tahu kapan Anda melakukan setiap perjalanan, itu memberi Anda penghargaan. Dan saya pikir, dalam jangka panjang, idenya adalah Anda pergi ke kantin dan itu mengenali siapa Anda, robot dapat berbicara dengan Anda tentang hal-hal yang telah Anda lakukan. Seperti, bayangkan Anda pulang, Anda pergi ke headset VR Anda, dan Anda pergi ke versi VR dari Disney World dan karakternya bahkan lebih interaktif. Masalah terbesar mereka adalah skala.

Itu membuat saya berpikir tentang pencipta Pokemon Go , Niantic , juga. Mereka secara digital memetakan area tempat Anda bermain pada tingkat yang sangat terperinci dan memasukkan umpan balik pemain ke dalam permainan mereka.

Ya, dan mereka mendapatkan informasi pejalan kaki, yang tidak dimiliki pemain besar lainnya. Karena orang lain hanya memiliki mobil self-driving untuk pergi. Niantic benar-benar membuat orang berjalan.

Apakah itu filosofi yang Anda ambil dan rancang—mengumpulkan data untuk membangun dunia virtual ini?

Ya, tepat sekali. Kami mencintai Niantic. Kami pikir mereka luar biasa. Dan ini sangat keren bagi kami karena ini adalah kumpulan data baru dan baru yang tidak dimiliki orang lain pada skala yang sama. Mereka sebenarnya telah membuat alat yang dibangun di atas Unity sebagai bagian dari [ Pokémon Goplatform yang mendasarinya] Lightship, sehingga orang-orang dapat membuat game pihak ketiga mereka di dalamnya. Interior bisa sedikit rumit karena masalah privasi. Tetapi jika Anda benar-benar ingin memiliki pengalaman yang mengikuti Anda dan benar-benar memahami Anda, Anda akan membutuhkan tingkat perincian itu. Dan ada banyak orang yang bekerja untuk memastikan data hanya diproses secara real time, tidak disimpan atau Anda tidak dapat melacaknya kembali karena alasan privasi. Saya berharap perusahaan lain bisa mendapatkan roda gila yang mereka miliki, di mana mereka membuat lebih banyak orang memainkan game mereka, yang membuat data menjadi lebih baik, yang membuat orang bermain game lebih banyak, yang membuat data menjadi lebih baik.

Ya, pembangunan dunia, di satu sisi.

Bayangkan dengan [Konvensi Activision Blizzard] BlizzCon. Sebuah kasus penggunaan akan ke BlizzCon dan, saat Anda berada di sana, menciptakan dunia AR Anda sendiri, atau semua orang menciptakan dunia bersama.

Akan sangat keren untuk melihat avatar World of Warcraft orang-orang di atas tubuh mereka di BlizzCon. Itu, seperti, sci-fi sekalipun.

Ini bukan! Serius, Anda bisa melakukannya.

Betulkah?

Anda hanya perlu pelacakan tubuh. Mari kita lihat … jadi iPhone yang lebih baru memiliki chip U1, yang terarah. Ini memiliki arah yang sangat bertarget, sehingga tahu di mana Anda berada. Pada dasarnya, dua hal yang Anda butuhkan adalah pelacakan tubuh, yang kita miliki, dan juga saya mengetahui secara spesifik siapa Anda, yang mungkin melibatkan perangkat handshake. Anda juga dapat menggunakan, seperti, gelang, segala jenis ID elektronik yang boleh digunakan. Atau jika Anda benar-benar ingin menjadi sangat membosankan, Anda dapat menggunakan pasar gambar pada T-shirt.

Seperti kode QR?

Ya.

Saya pikir salah satu arah AR yang lebih menarik adalah membuka kunci bagian-bagian orang yang terkotak-kotak secara online. Seperti avatar orang di video game, kulit Fortnite mereka .

Seratus persen. Ini menarik. Saya tidak akan menyebutkan nama, tetapi saya mencoba pengalaman VR baru-baru ini yang mengharuskan saya memiliki avatar yang cukup realistis. Saya tidak pernah melakukan itu ketika saya di, seperti, Altspace atau Obrolan VR . Di VR Chat , saya selalu seperti tongkat mentega dengan kaki kecil kurus karena sangat lucu. Tapi di Altspace , saya memiliki kulit merah muda dan rambut putih. Aku terlihat seperti robot. [Dalam pengalaman lain itu] agak membuatku tidak nyaman untuk terlihat seperti versi diriku yang sangat membosankan dalam pakaian yang tidak pernah aku pakai di kehidupan nyata. Saya tidak pernah merasa begitu tidak nyaman sebelumnya di avatar, dan itu membuat saya berpikir tentang seberapa banyak orang ingin mengekspresikan diri mereka atau dengan cara apa, dengan opsi nyata, Anda tahu?

Pilihan adalah hal. Saya memainkan banyak video game dan saya juga sangat terkesan dengan sejauh mana sistem seperti Roblox sangat imersif bagi orang-orang. Saya merasa seperti kita telah belajar banyak tentang imersif, apa artinya, selama lima tahun terakhir. Sejauh mana orang peduli tentang kesetiaan grafis, tentang gerakan, keakuratan gerakan. Pelajaran macam apa yang Anda rasa telah Anda pelajari atau asumsi macam apa yang menurut Anda lazim yang mungkin telah dibatalkan?

Nah, salah satunya adalah kesetiaan yang tinggi tidak begitu penting. Sebenarnya, perasaan jauh lebih penting daripada visual.

Ini seperti perdebatan antara latensi dan resolusi, ya?

Ya. Tapi saya pikir itu berjalan sedikit lebih jauh dari itu juga. Karena kenyataan bahwa headset sangat lambat, tidak ada cara untuk terlihat super fotorealistik di VR, bahkan jika Anda menginginkannya. Tidak ada cara untuk menjembatani kesenjangan kecil terakhir itu. Bahkan dengan film, kami baru saja sampai di sana. Dengan itu, seringkali, ketika pengalaman VR mencoba terlihat sangat realistis, itu terasa paling tidak nyaman dan menindas bagi saya. Saya seperti, setidaknya melepas atap, memiliki lumba-lumba di latar belakang atau sesuatu. Mengapa saya harus memiliki atap di VR? Ini akhirnya menjadi lebih banyak tentang apakah mekanika dunia itu menyenangkan. Dan saya pikir di situlah Roblox benar-benar menarik. Roblox memiliki mekanik dan kemudian orang membuat game di atasnya. Jadi itu agak berubah tergantung pada gim di dalam Roblox. Minecraft juga seperti itu. Ini memiliki aturan yang sangat ketat dan orang-orang akan menghabiskan satu juta jam di Minecraft, secara harfiah. Itu kesetiaan yang rendah yang bisa Anda dapatkan. Namun saya berpendapat itu sangat mendalam juga.

Tapi untuk VR, sepertinya Anda berada di persimpangan jalan. Sepertinya konsumen menginginkan kesetiaan semacam itu. Itulah yang mereka pikirkan ketika memikirkan langkah teknologi selanjutnya, langkah imersif berikutnya.

Ini masalah pendidikan, kan? Anda pikir Anda menginginkannya, jadi cobalah. Cobalah permainan super ultra-realistis dan lihat seberapa besar Anda menyukainya berdasarkan apa yang mungkin. Memang benar, dan orang-orang tidak tahu sama sekali. Sebenarnya, apakah Anda mengenal [pencipta Second Life] Philip Rosedale?

Ya, saya sebenarnya mewawancarainya beberapa minggu yang lalu untuk sebuah artikel tentang metaverse .

Luar biasa. Jadi tim saya bergaul dengannya di High Fidelity dan kami berada di amfiteater ini. Ini adalah pengalaman audio spasial 2D. Kami seperti, mengapa Anda memilih ruang realistis ini? Anda dapat melakukan apapun. Mengapa tidak melakukan sesuatu yang lebih keren? Dan tanggapannya adalah ketika dia pertama kali memulai Second Life, mereka benar-benar mengira orang akan menjadi gila. Sebaliknya, orang-orang melakukan rekreasi rumah mereka di Florida. Orang-orang mulai dengan apa yang mereka ketahui dan mereka terbiasa. Dan kemudian seiring waktu, mereka bisa mulai gila, tetapi mereka harus mulai dengan landasan realistis semacam itu. Dan saya pikir itulah mengapa orang menginginkan kesetiaan itu dalam VR hari ini. Seiring waktu, saat Anda merasa lebih nyaman dengan medianya, Anda mulai merasa lebih nyaman dengan apa yang baik untuk VR.

Saya pikir ada banyak skeptisisme, jelas, tentang XR yang memiliki masa depan arus utama. Saya yakin banyak dari itu karena tidak nyaman pada saat ini. Tetapi apakah Anda berpikir bahwa dalam 10 tahun, VR akan mencapai titik jenuh arus utama yang, misalnya, PlayStation miliki? Atau apakah menurut Anda itu bahkan metrik yang adil?

Saya pikir itu akan terjadi. Tapi saya ingin mengingatkan itu. Saya pikir headset VR akan menjadi sangat umum dan semua orang akan memilikinya. Yang menurut saya tidak akan seperti cara kita berinteraksi dengan ponsel kita. Kami menggunakan ponsel kami terus-menerus. Tetapi jika Anda berpikir tentang telepon tradisional, pada tahun 1984, mungkin sebagian besar rumah di Amerika memilikinya, bukan? Dan apakah mereka selalu berbicara di telepon? Tidak. Mereka ada di mana-mana dan pada kejenuhan pasar, tetapi mereka digunakan untuk tujuan tertentu. Mereka terbiasa melakukan panggilan telepon. Ponsel saat ini dikemas dalam TV dan semuanya sebagai multi-perangkat. Jika Anda hanya menggunakannya sebagai telepon, apakah Anda akan mengatakan bahwa Anda menggunakannya sepanjang waktu? Tidak.

Beberapa orang berpikir bahwa headset akan menghilangkan layar di seluruh papan. Saya tidak begitu yakin. Layar cukup bagus. Saya menganggap komputer sebagai alat. Saya akan menggunakan komputer saya ketika saya perlu banyak mengetik dan saya perlu melihat banyak teks. Karena mereka benar-benar dirancang untuk itu. Komputer telah ada sekarang sejak, seperti, tahun 1930-an, dan kami terus membuatnya lebih baik untuk melakukan hal-hal itu secara khusus. Jadi saya pikir headset VR akan ada di setiap rumah dan kami akan menggunakannya untuk hal-hal yang mereka kuasai, yang bisa berupa game atau pengalaman sosial atau apa pun. Tetapi mereka tidak akan menjadi sesuatu yang Anda alami 24/7.