February 2, 2023

5 Hal Yang Perlu Diketahui Tentang AR/VR

5 Hal Yang Perlu Diketahui Tentang AR/VR – Realitas virtual (VR) dan sepupunya yang semakin populer, augmented reality (AR), adalah dua tren teknologi paling populer saat ini. Faktanya, beberapa orang yang beruntung sudah bisa merasakan keajaiban VR di ruang keluarga mereka. Dan bukan hanya para geek. Pemirsa yang memakai headset VR menemukan diri mereka ‘dikelilingi’ oleh gajah liar di hutan Tanzania berkat perusahaan pencitraan digital yang berbasis di AS, Immersive Media, yang baru-baru ini memproduksi aliran VR 360° langsung untuk acara berita Good Morning America.

5 Hal Yang Perlu Diketahui Tentang AR/VR

m2research – Headset VR seperti Google Cardboard dan Oculus Rift terutama digunakan, tetapi tidak terbatas pada, industri hiburan dan game. Label harga headset ini mungkin masih cukup tinggi untuk konsumen rata-rata Rift berharga US$599 (~S$861), misalnya — tetapi Mr. Myles McGovern, Presiden dan CEO Immersive Media, mengatakan kepada Forbes bahwa “seiring kemajuan teknologi , itu akan sampai pada titik di mana itu sangat hemat biaya sehingga akan mencapai penerimaan massal”. Dan AR berhasil menjadi arus utama berkat game Pokemon Go yang menjadi penentu tren, yang menambahkan interaktivitas dan konten virtual ke lokasi di sekitar kita melalui ponsel cerdas kita.

Berikut adalah lima hal tentang kedua teknologi ini yang perlu diingat.

1. AR tidak sama dengan VR.

Orang-orang cenderung mengelompokkan AR dengan VR, padahal efeknya sangat berbeda, kata Profesor Andrew Nee dari National University of Singapore, seorang ahli dalam penggunaan AR dan VR di bidang manufaktur, kepada TechNews. Sementara VR membutuhkan pencelupan dalam lingkungan virtual yang tidak dapat berinteraksi dengannya, AR, di sisi lain, melapisi objek 3D virtual dan interaktif di atas dunia nyata untuk menciptakan kesan bahwa mereka ada tepat di depan Anda.“VR adalah konstruksi dunia animasi, sedangkan AR melapisi objek virtual di lingkungan nyata,” jelas Profesor Nee.

2. Pada intinya, VR tidak secanggih yang kita kira.

Ingat mainan View-Master merah tercinta yang memungkinkan Anda ‘menonton’ film 3D melalui gambar diam yang ditemukan di gulungan? Pertama kali diperkenalkan di Pameran Dunia New York 1939, View-Master adalah stereoscope komersial yang masih tersedia untuk dijual hari ini, tujuh dekade kemudian. Perangkat bagus menampilkan dua gambar yang diambil dengan jarak sedikit terpisah sehingga mata merasakan kedalaman, memberikan tampilan 3D pada gambar. Ini adalah konsep yang mendasari perangkat VR. Pikirkan tentang cara kerja platform Google Cardboard ia dilengkapi dengan lensa yang mengubah layar smartphone yang kompatibel, dengan aplikasi yang tepat berjalan, menjadi tampilan VR.

3. Anda harus melihat sebelum percaya

Ketika datang ke VR, realisme dan tingkat pencelupan adalah sesuatu yang harus dialami konsumen untuk benar-benar percaya. Tidak ada yang bisa meyakinkan Anda sampai Anda memakai headset untuk ‘melihat’ sendiri. “Banyak yang menonton video YouTube tentang pengalaman VR dan berpikir bahwa tanggapan para peserta dilebih-lebihkan atau dipalsukan. Ketika mereka mencobanya sendiri pada headset kelas atas, seperti HTC Vive, mereka terperangah,” kata Mr Irwin Luo Weijie, Chief Business Officer Viziofly, sebuah perusahaan produksi video berbasis di Singapura yang melakukan pembuatan film 360° dan model foto lingkungan 3D realistis untuk proyek VR. Untungnya untuk konten AR, mereka memiliki keuntungan karena tidak terbatas pada tampilan yang dipasang di kepala. Anda tidak perlu diyakinkan bahwa smartphone yang ada di mana-mana saat ini mampu menangani aplikasi AR dengan baik, seperti yang akan dibuktikan oleh jutaan ‘pelatih’ Pokémon Go.

Baca Juga; Top 10 Aksesoris VR/AR Inovatif

4. VR melampaui game

Bertentangan dengan apa yang diyakini banyak orang, teknologi VR (dan AR) tidak hanya untuk kesenangan dan permainan. Namun, pengalaman VR roller coaster yang dimainkan sampai mati sebenarnya merusak persepsi VR, kata Luo. “Sementara pengalaman roller coaster VR adalah pengadopsi awal dan mapan dari media dan menciptakan kesadaran berharga akan teknologi VR, ada aplikasi berkelanjutan dan berdampak lainnya di bidang seperti pelatihan dan pendidikan,” jelasnya.

Menurut Tuan Luo, pekerja dapat dilatih dalam mengelas atau menangani peralatan berisiko tinggi dengan bantuan VR; itu tidak akan menggantikan pelatihan dengan peralatan nyata, tetapi dapat membantu seseorang membangun memori otot dan menanamkan aliran proses, katanya.

5. AR juga untuk tujuan asistif atau rehabilitatif.

Demikian pula, orang cenderung mengasosiasikan AR dengan game, iklan, dan animasi, tetapi itu juga dapat digunakan dalam aplikasi rekayasa kehidupan nyata lainnya yang berguna untuk meningkatkan produktivitas dan mengurangi kurva belajar, kata Profesor Nee. Laboratorium Augmented Reality & Assistive Technology yang dipimpin oleh Prof Nee berfokus pada penelitian aplikasi AR untuk proses manufaktur dan teknologi bantuan, yang dapat digunakan untuk membantu pasien demensia atau stroke dalam aktivitas sehari-hari.

Laboratorium juga telah mengembangkan sebuah aplikasi yang membantu orang tua menelepon anak-anak dan teman-teman mereka hanya dengan memindai dan mengenali foto orang yang ingin mereka telepon. “Platform yang kami kembangkan menggunakan ‘tangan kosong’ untuk memanipulasi objek virtual alih-alih perangkat tradisional seperti mouse atau pointer 3D. Ini adalah cara paling alami untuk berinteraksi dengan objek virtual dan nyata, ”katanya.