February 23, 2024

Keterbatasan Virtual Reality Yang Harus Kamu Ketahui

Keterbatasan Virtual Reality Yang Harus Kamu Ketahui – Virtual Reality adalah salah satu teknologi paling menarik dari generasi saat ini. Dengan evolusi yang berkelanjutan dan perkembangan yang berkelanjutan, semuanya menjadi pertanda baik bagi teknologi di masa depan. Apa pun prediksi sci-fi menjadi nyata dan sangat menggembirakan melihat revolusi teknologi terus berlanjut.

Keterbatasan Virtual Reality Yang Harus Kamu Ketahui

m2research.com – Industri game sudah mulai menerapkan Virtual Reality secara ekstensif dengan beberapa hasil yang menarik, seperti Resident Evil dan Pavlov. Penerapan VR yang paling mengejutkan adalah industri medis dengan rumah sakit terkenal yang menggunakannya secara teratur untuk membantu pasien. Jika Anda tertarik dengan cara kerja VR, klik di sini .

Terlepas dari berbagai aplikasi dan popularitasnya yang semakin meningkat, realitas virtual pada akhirnya adalah teknologi. Dan sejarah adalah bukti bahwa setiap teknologi memiliki kekurangannya masing-masing. Realitas Virtual tidak berbeda. Mari kita lihat batasan VR secara keseluruhan.

Biaya perangkat VR

Seperti halnya teknologi baru, biaya awalnya sangat tinggi. Bahkan perangkat VR biasa-biasa saja dihargai cukup tinggi. Tren ini kemungkinan akan berlanjut selama dekade mendatang hingga kami mengetahui cara mengurangi biaya untuk perangkat berkemampuan VR. Google memang memainkan game yang sangat cerdas dengan VR dengan Google Cardboard-nya.

Baca Juga : 5 Tantangan Utama yang Harus Dihadapi Teknologi VR

Namun, ini bukan set VR melainkan hanya rakitan smartphone yang terbuat dari karton. Itu melakukan pekerjaan itu. Ini memungkinkan pengguna untuk merasakan VR dengan harga yang jauh lebih murah. Dikatakan demikian, penerapannya meskipun baik untuk pendidikan, terbatas dalam arti luas teknologinya.

Datang ke perangkat VR sejati, sebagian besar perangkat berharga antara $ 300 dan $ 800. Seiring dengan berkembangnya kemampuan VR, perangkat akan berevolusi seperti halnya komputer. Semua perangkat VR konsumen saat ini cenderung bekerja bersama dengan yang sudah ada.

Misalnya, perangkat ‘VR’ populer seperti Oculus terhubung ke PC Anda dan kemudian menjalankan perangkat lunaknya. Itu menjadikan Oculus sebagai perangkat VR dan aksesori komputer. Perangkat VR sejati dengan rakitannya sendiri masih merupakan konsep papan gambar berkat biaya yang diperlukan untuk membuatnya.

Ukuran perangkat lunak VR

Kurang melihat aspek perangkat VR, perangkat lunak untuk VR secara signifikan lebih besar. Karena perangkat VR melibatkan lebih banyak pemrograman untuk pengalaman mendalam mereka, itu diberikan. Perangkat lunak VR memakan banyak ruang dan membutuhkan banyak daya komputasi dibandingkan dengan perangkat lain. Itulah salah satu alasan mengapa perangkat lunak VR yang dijual biasanya terlihat lebih buruk daripada perangkat lunak komputer biasa.

Meskipun mengompresi perangkat lunak tidak terlalu sulit, perangkat lunak VR akan membutuhkan waktu untuk menyusut ukurannya. Tetapi kompresi ini, pada gilirannya, akan meningkatkan biaya awal VR.

Penyakit Gerak

VR berhasil meniru ilusi realitas dengan menempatkannya dekat dengan ruang visual Anda, tetapi itu juga merupakan hal yang tepat yang dapat mematahkan ilusi yang coba diciptakan oleh VR. Perangkat VR masih meniru gerakan melalui joystick dan mekanik game/perangkat lunak bawaan dan bukan gerakan orang yang sebenarnya. Hal ini menyebabkan apa yang disebut sebagai penyakit penggerak.

Dalam istilah medis, saat bergerak dalam VR, mata Anda menganggap tubuh Anda bergerak dan mengirimkan sinyal ke otak Anda bahwa Anda sedang bergerak. Tapi kelembaman dan keseimbangan tubuh dipertahankan oleh cairan di telinga Anda.

Cairan telinga tidak mengirimkan sinyal yang sama karena tidak bergerak yang membingungkan otak Anda dan menyebabkan kegelisahan, mual, dan dalam kasus terburuk pingsan. Ini mirip dengan apa yang Anda rasakan saat bepergian di dalam bus di jalan yang berkelok-kelok.

Berat perangkat VR

Kecuali Google Cardboard, semua perangkat VR cukup berat dan penggunaan yang lama dapat menyebabkan sakit kepala dan sakit leher. Ada cara untuk menghilangkan bobot ini dengan bahan yang tahan lama dan lebih ringan, tetapi hal ini kemungkinan besar akan meningkatkan biaya perangkat VR secara substansial. Inilah sebabnya mengapa ada sedikit kecenderungan konsumen terhadap Augmented Reality. Augmented reality cenderung menghilangkan masalah yang disebutkan di atas.

Kurangnya visi lingkungan

Bukan masalah yang memecahkan masalah, tetapi kenyataannya, begitu Anda menggunakan perangkat VR, Anda tidak dapat melihat sekeliling Anda. Ini adalah kelemahan besar saat menggunakan perangkat VR di rumah dan kurangnya penglihatan dapat menyebabkan kecelakaan yang mahal. Banyak video di Internet membuktikan hal yang sama.

Potensi Kecanduan

Ini adalah masalah yang ditakuti banyak psikolog ketika berbicara tentang Realitas Virtual. VR menghilangkan orang dari kenyataan dan itu tidak pernah benar-benar hal yang baik. VR, untuk saat ini, kehilangan aspek realisme berkat kemampuan grafisnya yang terbatas.

Tetapi dengan grafik yang lebih baik dan konten yang imersif dan menarik, kecanduan VR adalah kemungkinan yang sangat nyata. Kecanduan videogame sudah menjadi masalah umum, tetapi kecanduan pengalaman VR akan lebih terasa berkat perendaman lengkap yang disediakan teknologi. ]

Batas grafis

VR hampir berumur satu dekade sekarang. Untuk perangkat perangkat lunak setua ini, antarmuka grafisnya sangat terbatas. Meskipun dukungan untuk pengalaman berbasis VR bagus berkat kamera 360 derajat, aplikasi utamanya di industri game sejauh ini sangat mengecewakan.

Sebagian besar grafik VR relatif lebih buruk jika dibandingkan dengan semua konsol yang ada dan terlihat berusia setidaknya satu dekade. Fisika game hampir tidak ada di platform VR. Mengingat bahwa ukuran perangkat lunak merupakan kelemahan tersendiri, VR berjuang untuk kalah dalam perspektif bisnis.

Potensi Kerusakan Mata dan konflik Vergence

Datang ke masalah besar dengan VR, potensi kerusakan mata berada di urutan teratas dalam daftar. VR pada dasarnya adalah layar yang ditempatkan beberapa sentimeter dari mata Anda. Ini memiliki efek signifikan pada penglihatan dan kerusakan mata adalah penyebab utama kekhawatiran.

Kecanduan kita terhadap komputer itu sendiri menimbulkan masalah baru yang disebut Computer Vision Syndrome. Ada bukti substansial bahwa komputer dan televisi telah meningkatkan masalah penglihatan di seluruh dunia dengan telepon pintar menambah daftar itu. Meskipun VR menggunakan layar tampilan berkualitas tinggi, ini adalah kelemahan yang sangat nyata dan cukup berpengaruh untuk melibatkan pemerintah jika ada yang tidak terkendali.

Dengan VR ada masalah tambahan yang disebut konflik Vergence. Pada dasarnya, pada penglihatan normal, panjang fokus sama dengan panjang vergence. Dalam istilah awam, panjang ini membuat kita fokus. Tetapi ketika layar VR ditempatkan, panjang fokus objek menjadi setengah panjang vergensi.

Ini merusak fokus kita dan membuat mata kita bekerja lebih keras sehingga menyebabkan kelelahan yang signifikan pada mata. Apa yang membuat perangkat lunak VR mahal adalah mengatasi masalah ini menggunakan teknik yang rumit. Namun, di sebagian besar perangkat VR, masalah ini masih belum teratasi.

Kurangnya pemahaman

VR masih merupakan konsep yang cukup baru. Meskipun penerapannya tampak jauh dan luas, setiap teknologi menghadapi batasan yang tidak dapat dipertanggungjawabkan. Sejauh ini, VR telah menghadapi yang terbesar. Apa gunanya? Terlepas dari aplikasi terbatas dalam industri game, perawatan kesehatan, dan pendidikan, VR tidak melayani tujuan utilitarian dalam bisnis besar.

Tentu, ada penggunaan VR yang inovatif tetapi sepupu langsungnya AR adalah kebalikannya dengan hampir setiap industri besar mendapat manfaat darinya. Kurangnya aplikasi membuat investasi di VR menjadi pilihan yang tidak menguntungkan bagi investor yang tidak pernah menjadi hal yang baik.

Dengan ini, penerapannya di bidang yang disebutkan menjadi signifikan sehingga VR adalah teknologi yang akan berkembang seiring waktu. Bandingkan game VR 5 tahun lalu dan sekarang. Ada perbedaan yang mencolok dalam pengalaman mereka. Aspek lain dari kurangnya pemahaman tentang VR adalah keterbatasan lain yang mungkin ditimbulkan oleh teknologi tersebut. Itu adalah sesuatu yang akan diberitahukan oleh waktu. Datang ke pertanyaan penting.

Apakah VR sepadan dengan berbagai keterbatasannya?

YA YANG BESAR. Hanya karena aplikasinya terbatas berkat teknologi saat ini, tidak berarti itu berisiko. Untuk industri di mana VR populer, itu juga merupakan teknologi revolusioner. VR baik dalam perawatan kesehatan maupun game adalah hal besar berikutnya. VR adalah kuda hitam teknologi modern. Anda tidak pernah bisa benar-benar memprediksi kapan itu akan meninggalkan yang lainnya. Hanya masalah waktu sebelum VR mengalami terobosan besar.