February 23, 2024

Apa Perbedaan Teknologi Game Antara AR dan VR

Apa Perbedaan Teknologi Game Antara AR dan VR – Baik augmented reality dan virtual reality menjadi lebih umum dalam kehidupan kita sehari-hari. Berikut cara mengidentifikasi AR vs. VR.

Apa Perbedaan Teknologi Game Antara AR dan VR

m2research.com – Dengan semakin maraknya diskusi tentang metaverse dalam berita, istilah seperti “augmented reality” dan ” virtual reality ” menjadi arus utama. Tentu saja, masih sulit untuk mengidentifikasi AR vs. VR.

Jadi pertimbangkan ini: Jika Anda pernah menggunakan filter wajah saat mengotak-atik aplikasi atau menggunakan ponsel Anda untuk mengidentifikasi tanaman di halaman Anda, Anda adalah salah satu dari jutaan orang yang menggunakan beberapa jenis realitas yang diperluas.

Baca Juga : 9 Aplikasi Potensial untuk Teknologi AR dan VR 

Extended reality, atau XR, adalah istilah umum untuk virtual reality, augmented reality, dan mixed reality. Kedengarannya futuristik, tetapi ini adalah sesuatu yang mungkin Anda gunakan jauh lebih banyak daripada yang Anda sadari, kata Chris Madsen, seorang insinyur senior di Engage XR, sebuah platform realitas virtual dan augmented reality profesional yang digunakan oleh banyak perusahaan Fortune 500.

Itu karena beberapa jenis realitas yang diperluas, seperti AR, tidak memerlukan headset VR atau perangkat yang dapat dikenakan lainnya untuk menambahkan komponen virtual ke dunia nyata; mereka dimasukkan ke dalam teknologi yang sudah kami gunakan.

Butuh sedikit bantuan untuk memahami AR vs. VR? Kami memiliki penjelasan yang mudah dipahami tentang teknologi ini, ditambah bagaimana masa depan AI dapat mengubah realitas virtual dan augmented serta mengubah hidup kita.

Apa itu AR?

Sederhananya, augmented reality adalah teknologi apa pun yang menghadirkan dunia virtual ke dunia nyata Anda. Setiap kali Anda menggunakan aplikasi atau teknologi lain untuk menambahkan lapisan virtual ke aktivitas kehidupan nyata—seperti menyalakan latar buatan pada Zoom untuk menutupi ruangan Anda yang berantakan—Anda menggunakan augmented reality, kata Madsen. Ini adalah cara untuk menambahkan informasi, hiburan, atau pengalaman ke situasi dunia nyata yang tidak mungkin terjadi tanpa teknologi.

Salah satu contoh AR terbaik (dan terlucu) adalah rangkaian video viral kucing yang menonton pemiliknya menggunakan filter wajah kucing. Hewan-hewan bingung, sering menatap layar dengan mata besar dan kemudian wajah asli pemiliknya — dan reaksi mereka menunjukkan betapa realistis efeknya. Filter AR (ditemukan di Snapchat, Instagram, TikTok, dan aplikasi ponsel kamera lainnya) menambahkan lapisan virtual pada orang sungguhan. Dan itu hanya salah satu opsi augmented reality.

Namun, AR tidak terbatas pada filter wajah. Anda dapat menggunakannya saat berbelanja, pada dasarnya “mencoba” riasan atau pakaian dan melihat bagaimana berbagai item dapat masuk ke ruang Anda. Anda dapat menggunakannya untuk pelatihan kerja atau kuliah, kata Madsen.

Anda bahkan dapat menggunakannya untuk lebih memahami tempat Anda di alam semesta: Aplikasi pengamatan bintang—aplikasi yang menggunakan layar ponsel Anda untuk mengidentifikasi dan menyorot konstelasi saat Anda mengangkatnya ke langit malam—adalah contoh bagus tentang cara AR dapat menghibur dan mendidik.

Ada banyak contoh lain dari augmented reality. Pada tahun 2014, misalnya, Pepsi menggunakan iklan halte bus AR untuk mengelabui warga London agar mengira mereka sedang menyaksikan robot raksasa menginjak jalan yang sibuk, pesawat luar angkasa alien tiba, dan harimau berkeliaran. Bahkan delapan tahun lalu, grafiknya realistis dan dapat dipercaya.

Militer telah mengadopsi augmented reality sebagai cara untuk melatih tentara dan mendapatkan keuntungan taktis. Dan awak darat di Bandara Changi Singapura menggunakan kacamata augmented reality, mempercepat waktu pemuatan.

Apa itu VR?

Realitas virtual melibatkan “meninggalkan” dunia nyata Anda dan memasuki tempat virtual menggunakan headset, pengontrol, dan teknologi lainnya. Ini bisa berkisar dari permainan lightsaber sederhana hingga dunia kedua yang rumit dan realistis di metaverse.

Ada tiga jenis realitas virtual.

  • Nonimmersive: Program yang membuat tempat virtual yang dapat Anda lihat dan navigasikan di ponsel atau komputer Anda . Pikirkan video game orang pertama, aplikasi mendekorasi rumah, dan semua virtual yang dapat Anda ikuti sekarang secara gratis.
  • Semi-immersive: Perangkat lunak dan perangkat keras bergabung untuk memberi Anda pengalaman yang lebih realistis, membuat ruang virtual tampak seperti ada di sekitar Anda dan memungkinkan Anda menavigasi secara virtual. Simulator penerbangan dan wahana 3D di taman hiburan termasuk dalam definisi tersebut.
  • Immersive: Headset, kontrol tangan, detektor gerakan, dan mungkin perangkat yang dapat dikenakan lainnya memberi Anda pengalaman dunia lain sepenuhnya. Anda dapat secara fisik berjalan di sekitar tempat virtual sambil berinteraksi dengan objek dan orang (baik nyata maupun simulasi) di dalam dunia VR. Oculus dan headset VR lainnya adalah contoh bagus dari VR imersif.

Media yang sepenuhnya imersif—teknologi yang merangsang kelima indera untuk memberikan pengalaman virtual yang “nyata”—belum tersedia. Tapi masa depan teknologi cerah, dan VR yang sepenuhnya imersif datang lebih cepat dari yang Anda kira. Kemungkinan akan dibuka untuk umum dalam beberapa tahun ke depan, kata Madsen.

Apa itu MR?

Jika augmented reality menambah dunia nyata dan virtual reality menenggelamkan Anda di dunia virtual, lalu apa itu realitas campuran? Seperti namanya, ini menggunakan elemen AR dan VR. Dengan kata lain, realitas tidak diblokir (seperti saat Anda menggunakan headset VR), tetapi Anda juga tidak hanya melapiskan elemen virtual di dunia nyata Anda. Anda berinteraksi dengan dunia maya dan nyata.

Misalnya, Microsoft mengembangkan HoloLens sebagai perangkat MR yang menggunakan layar transparan untuk menghubungkan lingkungan virtual dan nyata. Hal itu memungkinkan mahasiswa kedokteran mempelajari anatomi dari tubuh 3D yang dapat berinteraksi dengan mereka—katakanlah, dengan memutar organ untuk mendapatkan tampilan yang lebih baik.

AR vs VR

Semua akronim bisa membingungkan, dan seiring kemajuan teknologi, perbedaannya menjadi kurang jelas. Jadi, inilah yang perlu Anda ketahui tentang augmented reality vs. virtual reality: Di mana AR menghadirkan elemen digital ke dunia nyata, VR menciptakan pengalaman yang sepenuhnya virtual. Dan sementara AR menggunakan teknologi yang mungkin sudah Anda miliki (seperti smartphone atau komputer), VR memerlukan headset dan perangkat lain, seperti pengontrol.

Ingin melihat bagaimana meja baru bisa muat di kantor rumah Anda? Gunakan aplikasi AR untuk mendapatkan visual meja di ruangan Anda. Ingin rumah yang jauh dari rumah? Gunakan VR untuk membeli real estat virtual di metaverse.

Anda dapat memperdebatkan keunggulan AR vs. VR, tetapi yang satu belum tentu lebih baik dari yang lain. Keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan. Keunggulan AR dibandingkan VR adalah lebih mudah diakses (biasanya, Anda hanya perlu mengunduh aplikasi), lebih mudah dipelajari dan digunakan, lebih murah, dan bertanggung jawab atas lebih sedikit masalah mental dan fisik.

Karena VR bisa terasa begitu nyata, itu benar-benar bisa mengubah otak Anda, kata Madsen. Ini bisa berarti Anda mendapatkan PTSD kehidupan nyata dari menonton peristiwa traumatis virtual. “Ini adalah area yang masih memerlukan banyak penelitian, dan baik perusahaan maupun konsumen harus menggunakan teknologi ini dengan cara yang bertanggung jawab,” ujarnya.

Tentu saja, realisme realitas virtual adalah keunggulan utamanya. Augmented reality tidak bisa mendekati pengalaman imersif menggunakan VR.

Masa depan realitas virtual dan augmented

Saat ini, game adalah penggunaan VR dan AR yang paling populer, dan industri ini diperkirakan akan terus berkembang. Faktanya, satu perkiraan mengatakan pasar dapat mencapai $92 miliar dalam lima tahun ke depan. Tetapi semakin banyak industri di luar game yang merangkul teknologi dan menemukan cara untuk menggunakannya dalam kehidupan sehari-hari, kata Madsen.

Dan karena semua bentuk realitas yang diperluas ada di metaverse—“alam semesta” dunia virtual, yang didirikan di internet dan tidak dimiliki oleh satu negara atau perusahaan—Anda bisa bertaruh industri akan mengadopsi dan memperluas AR, VR dan MR lebih banyak lagi di masa depan.

Ini hanyalah sebagian kecil dari penggunaan AR dan VR:

  • Game
  • Pelatihan kerja
  • Kursus pendidikan
  • Rapat kerja
  • Janji medis
  • Terapi
  • Membangun tim
  • Bepergian (seperti tur virtual ke tempat-tempat wisata yang tidak dapat Anda kunjungi secara langsung)
  • Perjalanan luar angkasa (Anda dapat mengunjungi pameran luar angkasa virtual terbaik atau mencoba aplikasi Spacecraft AR NASA)
  • Kegiatan sosial (berpikir permainan kelompok atau mengobrol)
  • Penanggalan
  • Belanja

Saat kecerdasan buatan membuka pintu ke teknologi baru dan inovatif, kemungkinan akan tumbuh. Bayangkan sebuah dunia virtual di mana makanan yang sangat nyata di depan Anda terlihat, terasa dan berbau seperti makanan apa pun yang Anda pesan dalam realitas virtual.

Bayangkan mengenakan kacamata AR, menatap lampu di ruang tamu Anda dan menyalakannya dengan sekejap mata. Kami mungkin belum sampai di sana, tapi kami sedang dalam perjalanan.

“Kita hidup melalui masa yang sangat menyenangkan, di mana hal-hal yang hanya kita impikan menjadi mungkin terjadi,” kata Madsen. “Bagian terbaik dari AR dan VR adalah memberikan setiap orang kemampuan untuk menjadi pencipta dan membuat realitas mereka seperti yang mereka inginkan.