October 27, 2021

Bagaimana dan Kapan Menggunakan VR, AR, dan Teknologi Game untuk Pelatihan

Bagaimana dan Kapan Menggunakan VR, AR, dan Teknologi Game untuk Pelatihan – Pembelajaran berdasarkan pengalaman di dunia 3D adalah cara yang menarik dan sangat efektif bagi pelajar untuk melatih keterampilan melalui pengalaman virtual. Teknologi ini tidak cocok untuk semua, dan tidak selalu jelas apa yang praktis dan efektif untuk tujuan pembelajaran tertentu.

Bagaimana dan Kapan Menggunakan VR, AR, dan Teknologi Game untuk Pelatihan

 Baca Juga : 5 Tren Virtual Dan Augmented Reality Terbesar Di Tahun 2020 Yang Harus Diketahui Semua Orang

m2research – Kami akan menyelami dan mengambil pandangan murni dari teknologi ini untuk membantu Anda membuat keputusan investasi yang akan disukai pelajar Anda. Kemudian, kita akan mengakhirinya dengan latihan yang menyenangkan untuk mengilustrasikan perbedaannya.

Mengapa Pengalaman Virtual Sangat Penting untuk Pelatihan?

Karena pelatihan konvensional sering kali tidak diterjemahkan secara efektif menjadi kinerja.

Kegagalan ini sebagian besar berasal dari fakta bahwa kita belajar dan mempertahankan lebih banyak melalui pengalaman. Artinya, kita belajar keterampilan untuk menerapkan pengetahuan, melalui pengalaman pribadi. Oleh karena itu, untuk secara efektif menerjemahkan pengetahuan ke dalam kinerja, kita harus mensimulasikan situasi nyata di mana pelajar dapat berlatih dengan aman, idealnya dengan pendampingan ahli.

Secara tradisional, praktik ini dilakukan dalam kelompok-kelompok kecil di lokasi fisik, seringkali dengan pembinaan satu lawan satu. Pendekatan ini sulit untuk diukur. Dengan teknologi virtual, kami dapat memberikan praktik dan pendampingan autentik di seluruh organisasi, menggunakan pustaka konten.

Apa Contoh Teknologi Virtual Immersive?

Teknologi imersif membuat peserta pelatihan atau pemain merasa seperti “di dalamnya”. Dari perspektif pembelajaran perendaman ini menciptakan cara yang sangat efektif untuk berlatih menerapkan pengetahuan. Belajar dengan melakukan.

Teknologi game dan video game telah membenamkan pemain di dunia virtual 3D selama beberapa dekade. Meskipun pengguna melihat layar 2D, teknologi ini sangat efektif untuk membuat pemain merasa seperti “di dalamnya”. Pelatih telah menggunakan teknologi ini secara efektif selama bertahun-tahun untuk menciptakan pengalaman virtual 3D di perangkat apa pun.

Realitas virtual (VR) di sisi lain, menempatkan layar 2D kecil di depan setiap mata untuk menciptakan ilusi bahwa Anda berada di dunia 3D virtual, di mana Anda dapat melihat sekeliling jauh lebih alami daripada di layar 2D. Jadi, VR hanyalah cara baru untuk mengalami dunia virtual dengan headset.

Augmented Reality (AR) memberikan overlay visual di atas apa yang kita lihat di dunia nyata, untuk menambah apa yang terlihat. Ini menciptakan pengalaman virtual dalam arti bahwa lebih banyak informasi disuntikkan ke dunia nyata.

Ketentuan lainnya:

Extended Reality (XR) adalah istilah baru yang mencakup semua bentuk virtual – VR, AR, dan MR.

Mixed Reality (MR), atau realitas hibrida, menggabungkan dunia nyata dan virtual di mana keduanya dapat berinteraksi. MR tidak banyak digunakan dalam pelatihan, sehingga tidak akan dipertimbangkan lebih lanjut.

Mari kita mulai dengan Realitas Virtual

Ada banyak tekanan pada organisasi pelatihan perusahaan untuk memasukkan virtual reality (VR) dalam pelatihan mereka. Kapan investasi masuk akal? Jenis pelatihan apa yang paling cocok untuknya? Mari selami…

Jenis Kasus Penggunaan Realitas Virtual dan Pelatihan

Video. Video lokasi atau situasi 360 derajat adalah pilihan yang paling murah. Pengguna merasa seperti mereka ada di sana, dan penambahan percabangan, atau interaksi di dunia lainnya, meningkatkan keterlibatan. Perusahaan seperti STRIVR dan Uptale menyediakan platform untuk merekam video 360 derajat.

Kasus Penggunaan: Walmart meluncurkan jenis pelatihan video ini untuk menunjukkan operasi departemen, dan menunjukkan cara menangani tumpahan, dan masalah keselamatan.

Lingkungan 3D. Membangun lingkungan 3D sederhana yang berisi objek interaktif, seperti peralatan virtual, adalah tingkat kerumitan konten berikutnya untuk VR.

Kasus Penggunaan: Perusahaan seperti Heartwood dan PixoVR menyediakan jenis VR (dan AR) ini untuk pelatihan di bidang konstruksi, manufaktur, energi, dan utilitas, serta untuk lingkungan pelatihan responden pertama.

Dunia seperti Game. Membuat dunia virtual khusus dengan karakter manusia dan objek interaktif, adalah opsi yang paling mahal dan memakan waktu.

Kasus Penggunaan: Petani berinvestasi dalam permainan untuk menunjukkan bagaimana rasanya menjadi pengatur asuransi.

Kapan Masuk akal untuk Menggunakan VR untuk Pelatihan?

Mungkin pelatihan yang Anda minati tidak tercantum di atas. Tidak semua pelatihan cocok untuk VR, dan semuanya tergantung pada tujuan pembelajaran Anda. Berikut adalah beberapa contoh dan ilustrasi untuk digunakan sebagai panduan.

Kapan VR Cocok untuk Tujuan Pembelajaran Anda: Manfaat VR adalah kemampuan untuk melihat sekeliling lingkungan fisik dengan headset.

Contoh:

Peserta didik perlu mengalami lingkungan fisik yang secara geografis jauh (toko, peristiwa, atau situs), sangat kecil (molekul berinteraksi dalam tubuh), sangat besar (jet), atau terlalu berbahaya (bereaksi terhadap situasi yang mengancam).

Peserta didik perlu belajar bagaimana berinteraksi dengan perangkat atau peralatan yang tidak mudah diakses.

Jika aspek terpenting dari pelatihan Anda adalah melihat apa yang terjadi di lingkungan, atau bagaimana merespons situasi fisik, maka video VR 360 derajat dapat bekerja dengan baik.

Jika pelajar Anda perlu mengenali karakteristik fisik yang beragam dari suatu situasi atau berinteraksi dengan objek fisik, maka menggunakan VR untuk berinteraksi dengan dunia 3D yang telah diciptakan kembali dengan teknologi game dapat bekerja dengan baik.

Ketika VR TIDAK Sangat Cocok untuk Tujuan Pembelajaran Anda : Seringkali dalam pelatihan, lingkungan fisik tidak penting. Sebaliknya, pembelajaran berfokus pada pengambilan keputusan yang melibatkan percakapan.

Contoh:

Pembelajar perlu membuat keputusan yang memanfaatkan bisnis baru atau proses penjualan, atau mereka harus belajar bagaimana menavigasi percakapan yang sulit (penjualan, kepemimpinan, layanan pelanggan).
Pembelajar perlu mencapai diagnosis dan memutuskan tindakan, seperti bagaimana mengelola pasien, atau mengembangkan dan menerapkan sesi pelatihan yang efektif.
Dalam contoh-contoh ini, percakapan adalah yang terpenting, dan dapat dihidupkan oleh manusia virtual menggunakan teknologi game. Di sini, tujuannya adalah untuk menciptakan pengalaman interpersonal virtual, sehingga pelajar dapat berlatih membuat keputusan dan menerima umpan balik percakapan.

Kemampuan untuk melihat-lihat lingkungan fisik melalui headset VR tidak diperlukan untuk mencapai tujuan pembelajaran ini, dan membatasi akses ke pelatihan.

4 Tantangan dengan Teknologi VR

Kami tidak dapat meninggalkan VR tanpa membahas beberapa tantangan yang melekat pada bidang yang sedang berkembang ini. Jika Anda memiliki kotak “Pelatihan VR” untuk dicentang dan anggaran besar, Anda dapat melewati bagian ini!

1. Perangkat Keras Baru (Headset)

Tepat ketika teknologi seluler cukup kuat untuk memberikan pengalaman pelatihan di layar apa pun, VR masuk ke layar dan membutuhkan perangkat keras khusus yang baru! Teknologi headset VR bergerak sangat cepat. Misalnya, Oculus baru saja merilis headset lain, dengan kemampuan lebih, dalam waktu satu tahun sejak Oculus Go. Lihat perbandingannya di sini .

Dampak: Biaya menjadi pertimbangan jika Anda ingin menskalakan VR di seluruh organisasi Anda. Headset berkembang dengan cepat, sehingga investasi dapat dengan cepat menjadi ketinggalan zaman. Ingat bagaimana iPad pertama tidak dapat menjalankan sebagian besar aplikasi yang dirilis untuk iPad generasi kedua?

2. Penyakit VR itu Nyata

Sekitar 25 hingga 40% pengguna VR mengalami gejala mabuk perjalanan, mulai dari sakit kepala hingga mual. Penyebab spesifik penyakit VR belum diketahui, dan saat ini tidak ada cara untuk memprediksi siapa yang mungkin tidak toleran terhadap VR . Meskipun ada beberapa klaim solusi dalam keadaan tertentu, penelitian ini masih dalam tahap awal.

Cara korteks visual di otak memproses data visual itu rumit, dan VR mencoba meniru 3D kehidupan nyata dengan lensa. Kelelahan dan kelelahan mata disebabkan oleh masalah pemfokusan mata yang disebut “konflik vergensi-akomodasi.” Ini pada dasarnya adalah masalah ilmu saraf , yang belum diselesaikan oleh produsen VR, yang menyebabkan ketidaknyamanan bagi pengguna VR dari waktu ke waktu.

Desainer dapat mengurangi dampak pada pengguna yang rentan dengan membatasi pergerakan, seperti “teleportasi” dari satu tempat ke tempat lain. Selain itu, membatasi waktu latihan hingga kurang dari 15 menit dapat mengurangi ketidaknyamanan.

Dampak: Beberapa peserta pelatihan mungkin mengalami kesulitan dengan pelatihan, dan akomodasi alternatif akan diperlukan. Investasi dalam headset yang lebih baru pada akhirnya dapat menyelesaikan masalah kesehatan.

3. Teknologi bergerak cepat

Teknologi VR saat ini mirip dengan teknologi game 3D 15 tahun yang lalu. Saat itu, perangkat lunak (mesin permainan) dan perangkat keras (PC dan kartu grafis) berkembang pesat, membuat pengembangan menjadi mahal, dan perangkat lunak berumur pendek. Saat ini, sejumlah besar platform perangkat lunak VR bersaing dan berubah secara bersamaan, dengan teknologi perangkat keras yang canggih. Meskipun pengembang VR mungkin tidak ingin memberi tahu Anda hal ini, teknologi mereka berubah dengan cepat. VR sedang dalam tahap awal yang menarik, yang seringkali hanya cocok untuk pengguna sebelumnya.

Dampak: Sama seperti proyek teknologi game lebih dari satu dekade lalu, perangkat lunak VR yang mendasari program pelatihan akan memiliki waktu paruh yang lebih pendek, karena kecepatan kemajuan teknologi. Ini tidak akan menjadi perhatian pengguna awal, tetapi ini merupakan pertimbangan bagi mereka yang menggabungkan VR sebagai bagian dari rencana strategis jangka panjang.

4. Pengeditan dan Analisis

Sementara VR video 360° pasif lebih mudah untuk diedit, pendekatan interaktif terhadap teknologi adalah proyek khusus. Setelah dipublikasikan, konten akan sulit diubah seiring waktu. Selain itu, memperoleh analitik tentang kemajuan pelajar akan memerlukan sistem pengumpulan metrik khusus, yang harus dikembangkan dan dipelihara.

Dampak: Memperbarui konten mungkin sulit, membatasi masa simpan pelatihan.

Tantangan Teknologi Immersive!
Berikut adalah latihan kecil yang menyenangkan untuk mengilustrasikan perbedaan teknologi ini. Siap?

Tantangan

Mari kita pertimbangkan dua situasi pelatihan yang sangat berbeda di mana kita harus memutuskan apakah virtual reality (VR), augmented reality (AR), atau teknologi game cocok.

Rig Minyak Deepwater: Latih divisi teknisi baru untuk memecahkan masalah dan memperbaiki peralatan di rig minyak laut dalam di seluruh dunia.
Pelatihan Kepemimpinan: Latih para pemimpin untuk menggunakan teknik pembinaan yang sudah mapan, atau bagaimana membuat keputusan yang optimal saat menangani percakapan yang sulit.
Gunakan Realitas Virtual (VR)?
Kami telah berbicara banyak tentang VR sejauh ini. Apakah Anda akan mempertimbangkan VR untuk situasi pelatihan ini?

Rig Minyak Deepwater: Melatih seseorang di lokasi jelas akan sangat mahal dan berpotensi berbahaya. Oleh karena itu, pelatihan jarak jauh masuk akal. Solusi pelatihan berteknologi rendah dengan video dan manual pelatihan interaktif tidak akan memungkinkan praktik yang realistis. Penghematan biaya harus dipertimbangkan terhadap risiko kegagalan di lapangan.

Menciptakan lingkungan realitas virtual, bagi pengguna untuk melihat dan bekerja dengan peralatan, sangat masuk akal. Seseorang dapat menggunakan perangkat lunak permainan interaktif dengan headset VR, di fasilitas berbasis darat, untuk melakukan pelatihan dengan komputer kelas atas yang dapat menangani simulasi 3D yang realistis. Meskipun lebih mahal untuk dikembangkan, orang akan mengharapkan ROI positif dari tahun ke tahun, dan solusinya akan berkembang dengan baik. Berikut adalah video hebat yang menunjukkan apa yang bisa dibangun.

Pelatihan Kepemimpinan: Karena kita berbicara tentang VR di sini, apa yang penting bagi kita untuk virtualisasi dalam dunia fisik untuk memenuhi tujuan pembelajaran? Mungkin tidak banyak. Kami fokus pada percakapan di sini.

Bercakap-cakap dengan manusia virtual dengan kecerdasan buatan yang dikembangkan sepenuhnya, seperti di Dunia Barat, akan luar biasa untuk melatih pengambilan keputusan dan keterampilan lunak! Teknologi ini belum ada, karena percakapan apa pun dengan Alexa atau Siri akan membuktikannya.

Kami dapat membuat keputusan percakapan yang interaktif, dengan manusia virtual, menggunakan teknologi game, tetapi headset VR tidak menawarkan banyak manfaat tambahan saat pelajar Anda fokus pada percakapan di depan mereka. Percakapan dan pendampingan responsif bukanlah kekuatan VR.

Manfaat Teknologi VR untuk Pembelajaran: Sangat luar biasa dalam membenamkan pelajar dalam lingkungan fisik yang mungkin terlalu jauh, terlalu besar, terlalu kecil, tidak dapat diakses, atau bahkan tidak aman untuk dialami secara langsung. Jika lingkungan fisik tidak penting untuk tujuan pembelajaran, ROI yang dapat dipertahankan sulit untuk dicapai.

Gunakan Augmented Reality (AR)?

Di sini kita berbicara tentang melapisi dunia fisik dengan informasi tambahan melalui kacamata pintar seperti Microsoft HoloLens, Vuzix, dan lainnya.

Apakah Anda akan mempertimbangkan AR untuk situasi pelatihan ini?

Rig Minyak Deepwater: Ini adalah aplikasi umum untuk AR. Bayangkan melihat peralatan yang rumit. Perangkat lunak AR mendeteksi bagian-bagian komponen dan menunjukkan cara memisahkannya dalam overlay virtual, langkah demi langkah. Sekarang pelajar dapat meniru langkah-langkah dan melakukannya sendiri, semuanya dalam waktu nyata. Berikut adalah video aksi AR yang luar biasa.

Pelatihan Kepemimpinan: Mungkin agak menyeramkan menggunakan AR selama percakapan dengan orang sungguhan! Karena AR bersifat visual, itu tidak akan membantu dalam pengambilan keputusan selama percakapan. Kecerdasan tambahan yang diaktifkan suara suatu hari nanti dapat membantu percakapan; untuk saat ini, itu terbatas pada augmentasi berbasis tugas, di mana kreativitas dan interpretasi emosi tidak diperlukan.

Manfaat Teknologi AR untuk Pembelajaran: AR sangat cocok untuk pelatihan tepat waktu, di lokasi tertentu, di mana penilaian lingkungan fisik atau peralatan sangat penting untuk kesenjangan pembelajaran.

Gunakan Teknologi Game?

Teknologi game dapat membenamkan pelajar dalam dunia dan situasi 3D di mana mereka mengontrol pengalaman. Sementara VR menggunakan perangkat lunak game, yang kami pertimbangkan di sini adalah penggunaan teknologi game di laptop, tablet, atau ponsel modern.

Apakah Anda akan mempertimbangkan teknologi game untuk situasi pelatihan ini?

Rig Minyak Deepwater: Ini akan hampir identik dengan contoh VR. Teknologinya sama, hanya tanpa headset. Banyak aplikasi VR dirancang untuk juga berjalan di desktop dan laptop, di mana pengguna melihat pengalaman di layar datar. Jika tujuan Anda adalah untuk memungkinkan pelatihan jarak jauh, atau memperkuat pelatihan VR internal di lapangan, menggunakan teknologi game tanpa headset VR adalah pilihan yang bagus. Biaya akan didorong oleh interaktivitas yang diperlukan, sehingga ROI akan serupa, dengan atau tanpa fungsi VR.

Pelatihan Kepemimpinan: Teknologi permainan modern dapat menempatkan pelajar dalam situasi interpersonal yang realistis di mana mereka dapat terlibat dalam percakapan dengan manusia virtual. Trainee membuat keputusan yang optimal (dan tidak terlalu optimal), pengalaman soft skill praktik terbaik, dan menerima pelatihan virtual ahli, sementara organisasi Anda menerima analitik tentang kinerja pelajar. Pendekatan yang sama ini dapat digunakan untuk pelatihan di bidang pengambilan keputusan situasional lainnya, seperti pelatihan penjualan atau manajemen karyawan. Memilih platform berbasis web dapat memberikan cara yang hemat biaya untuk memungkinkan penerapan cepat dalam skala besar, pada perangkat modern apa pun.

Manfaat Game Teknologi untuk Belajar: Sebuah maya belajar-by doing pelatihan platform yang menggabungkan kualitas immersive teknologi game canggih dan gamification, dengan belajar metodologi dewasa dan ilmu otak, untuk memungkinkan peserta didik untuk praktek dalam situasi maya responsif dan menerima pembinaan ahli.

Pemikiran Terakhir tentang Menerapkan Teknologi Pembelajaran Immersive ke Pelatihan
Ada banyak pilihan teknologi pembelajaran imersif yang tersedia untuk pelatihan saat ini. Kami menyentuh beberapa contoh. Mereka semua menarik dan mengasyikkan! Dalam arti praktis, setiap teknologi memiliki kekuatannya sendiri, dan jika tujuan pembelajaran Anda sesuai dengan kekuatan tersebut, itu bisa menjadi solusi yang sangat efektif, dengan ROI yang bagus.

Mudah-mudahan, posting ini memberikan kerangka kerja untuk membantu Anda mengevaluasi teknologi pembelajaran imersif mana yang terbaik untuk memenuhi tujuan pembelajaran pelatihan Anda, dan memukau audiens Anda.