May 26, 2022

Bagaimana VR dapat Menipu Otak kita

Bagaimana VR dapat Menipu Otak kita – Realitas virtual (VR) bisa tampak seperti dibawa secara ajaib ke dunia yang berbeda.

Bagaimana VR dapat Menipu Otak kita

m2research – Ini adalah teknologi yang menarik tetapi, setelah kami memasang headset, kami jarang berhenti untuk bertanya bagaimana dan mengapa semuanya tampak begitu realistis? Dalam artikel ini, kita akan mengeksplorasi beberapa konsep dan teknik yang membuat VR begitu meyakinkan. Kita akan menemukan bahwa VR efektif karena meniru pengalaman yang kita temui dan kualitas dunia nyata di sekitar kita.

Mata dan telinga kita bekerja sama apakah kita berada di dunia nyata atau dunia maya. Ketika kita mensimulasikan cara kita mengalami dunia nyata misalnya, dengan mensimulasikan pemandangan tiga dimensi menggunakan penglihatan stereoskopik VR dapat membuat kita merasa seolah-olah kita berada di dunia yang sama sekali berbeda, tetapi perasaan yang sangat realistis.

Setelah membaca artikel ini, Anda akan memiliki pemahaman dasar tentang apa yang terjadi di VR. Singkatnya, Anda akan merasakan bagaimana teknologi VR dirancang untuk memanfaatkan cara kerja otak kita setiap hari. Anda akan melihat bagaimana VR menipu otak kita untuk percaya bahwa kita berada di tempat lain sepenuhnya, dengan cara yang menarik dan terkadang tidak terduga.

Baca Juga : Teknologi AR dan VR Meningkatkan Industri Game

MEMBUAT VR TERASA NYATA

Lingkungan virtual reality (VR) bisa sekecil kokpit pesawat atau sebesar seluruh dunia virtual. Lingkungan ini dirancang untuk menjadi serealistis mungkin. Pencelupan seberapa baik realitas virtual mampu meniru atau mensimulasikan dunia nyata seperti yang kita kenal.mengacu pada seberapa baik teknologi dapat mensimulasikan cara kita merasakan dan memahami dunia dalam kehidupan kita sehari-hari. VR dianggap imersifketika pengalaman kita di dunia maya sama dengan pengalaman kita di dunia nyata. Di dunia nyata, misalnya, Anda bisa berjalan atau berlari dengan kecepatan berbeda.

Jika Anda berada di dunia virtual dan Anda hanya bisa bergerak dengan satu kecepatan, maka dunia virtual tidak akan imersif karena pengalaman Anda di VR tidak akan cocok dengan pengalaman Anda di dunia nyata, di mana Anda bisa berjalan atau berlari dengan kecepatan yang berbeda-beda. Teknologi di balik VR dirancang untuk membuat kita merasa seolah-olah kita telah meninggalkan tempat kita berdiri dan telah dipindahkan ke suatu tempat yang sama sekali berbeda. Semakin meyakinkan (atau imersif) dunia maya, semakin kita mulai percaya atau setidaknya merasa seolah-olah kita berada di lingkungan virtual.

Jadi bagaimana ini terjadi? Mari kita bayangkan bahwa kita akan membangun alam semesta alternatif untuk dialami oleh seorang teman itu perlu sangat meyakinkan bagi kita untuk berhasil. Jika kita bisa melakukannya dengan benar, maka otak teman kita akan “tertipu” untuk merasakan bahwa alam semesta yang kita rancang ini terasa nyata, meskipun dia tahu, tentu saja, bahwa itu adalah ilusi. Jika kita salah, pengalaman teman kita di alam semesta alternatif akan kurang dari bagaimana otaknya akan melihat (atau menafsirkan) hal-hal di dunia nyata. Dia mungkin berpikir pengalaman itu menyenangkan, tetapi otaknya tidak akan “ditipu” secara efektif.

Kemungkinan ketiga adalah bahwa kita benar-benar salah. Skenario terakhir ini bisa berarti teman kita mengalami cybersicknessPerasaan disorientasi dan/atau mual yang diakibatkan oleh ilusi bergerak melalui lingkungan virtual. Sensasi yang tidak menyenangkan ini juga dapat disebabkan oleh ketertinggalan (atau penundaan) antara apa yang diharapkan oleh penglihatan Anda dan apa yang disajikan oleh dunia maya, yaitu saat VR menipu otak Anda menjadi perasaan mabuk perjalanan (perasaan mual yang dialami beberapa orang di dalam mobil, pesawat, atau di atas kapal). Dengan kata lain, VR tidak efektif ketika dunia maya “berperilaku” berbeda dari dunia nyata.

BAGAIMANA VR “MENIPU” OTAK KITA

Untuk memahami seberapa efektif VR bekerja, pertama-tama kita perlu memahami sedikit tentang bagaimana otak memahami dunia di sekitar kita. Mari kita berhenti dan berpikir tentang indera yang memungkinkan kita untuk mengalami dunia penglihatan, pendengaran, dan sentuhan, untuk beberapa nama. Untuk memahami dunia, otak perlu terlebih dahulu membawa informasi dari organ sensorik, seperti mata, telinga, dan kulit. Tetapi membawa informasi hanya menggambarkan sensasiBerbagai cara tubuh kita membawa informasi tentang dunia di sekitar kita (misalnya, penglihatan, pendengaran, sentuhan, dan rasa), dan tindakan mengirimkan informasi itu ke otak kita untuk dipersepsi. Tindakan mengirimkan informasi dari organ-organ indera ke otak.

Apa yang terjadi selanjutnya adalah otak menafsirkan informasi ini, memungkinkan kita untuk memahami apa yang terjadi di lingkungan. Interpretasi otak terhadap indera yang menciptakan pemahaman kita disebut persepsi Proses otak kita menafsirkan indera kita menjadi pengalaman. Misalnya, kita dapat melihat seekor anjing berlari melintasi ruangan, mendengar gonggongannya, dan merasakan bulunya menyentuh kulit kita ini adalah sensasi yang kita pahami dan rasakan sebagai pengalaman. Semua sensasi datang bersama melalui persepsi untuk memberi kita pengalaman tentang anjing. Ini adalah interaksi sensasi (menggunakan penglihatan, pendengaran, dll.) dan persepsi (interpretasi otak kita atas informasi ini) yang menciptakan pengalaman realitas kita.

BAGAIMANA BAHAN-BAHAN DI VR DAPAT MEMBUAT SEMACAM REALITAS

Ada banyak hal yang harus diperhatikan jika kita ingin membangun alam semesta alternatif! Karena indra kita banyak dan kompleks, kita akan membahas contoh yang lebih sederhana alam semesta alternatif yang dapat kita alami melalui penglihatan saja. Kita masih bisa membuat tempat ini meyakinkan karena otak kita cenderung lebih mengandalkan penglihatan daripada indra lainnya. Mari kita bayangkan bahwa apa yang kita buat adalah sesuatu seperti bukit pasir Mars.

Bagaimana kita memulai dengan gambar sederhana ini dan membuat teman kita menganggapnya sebagai lingkungan yang imersif? Sebagai permulaan, teman kita harus dapat mengalami gambar dua dimensi bukit pasir Mars ini seolah-olah itu nyata seperti ruang tiga dimensi tempat Anda berada sekarang. Untuk mewujudkannya, kita perlu mulai dengan membangun sesuatu ke dalam lingkungan kita yang disebut penglihatan stereoskopik .

Foto tipikal adalah gambar tidak bergerak yang dilihat dari satu perspektif. Namun, di dunia nyata, ketika kita melihat suatu pemandangan, kita dapat bergerak dan melihat sesuatu dari sudut yang berbeda. Kita memiliki Leika si anjing, duduk di kursi. Kadang-kadang kita dapat melihat lebih banyak kursi daripada yang dapat kita lihat dari Leika, tergantung pada sudut pandang khusus kita. Seberapa banyak pandangan kita tentang Leika terhalang oleh kursi tergantung di mana kita berdiri.

Penting juga untuk dicatat bahwa kita mendapatkan kesan mendalam dalam gambar-gambar ini. Dalam foto, kita dapat mengatakan bahwa kursi itu biasanya lebih dekat dengan kita daripada Leika, karena sebagian menghalangi pandangan kita tentangnya. Mengetahui seberapa dekat atau jauh sesuatu itu sebagian bergantung pada penglihatan binokular kitaMata kiri dan kanan kita berada di posisi yang sedikit berbeda di kepala kita, dan otak kita mampu menggabungkan kedua perspektif ini bersama-sama seperti melihat melalui teropong.

Penglihatan binokular berarti mata kiri dan kanan kita melihat sesuatu dari sudut pandang yang sedikit berbeda, karena keduanya terletak di sisi wajah yang berbeda. Ini berarti bahwa otak kita harus menggabungkan informasi dari dua perspektif ini. Proses ini disebut stereopsis Melihat dalam stereo. Bagaimana otak kita menggabungkan informasi visual dari mata kiri dan kanan kita menjadi satu gambar tunggal. Melihat secara stereo memungkinkan otak kita memberi tahu kita apakah suatu objek dekat atau jauh. Bagi sobat, stereopsis inilah yang akan menciptakan ilusi berada dalam gambar bukan hanya melihatnya .

CARA MEMBUAT DUNIA VIRTUAL

Jadi bagaimana kita membuat visi stereoskopik untuk pengalaman virtual teman kita? Pertama, kita perlu memberinya headset VR. Headset VR mensimulasikan penglihatan binokular dengan menghadirkan gambar yang sedikit berbeda pada setiap mata, memberikan ilusi bahwa gambar dua dimensi adalah lingkungan tiga dimensi. Headset VR canggih bisa mahal, tetapi Anda bisa membuatnya murah di rumah dengan Google Cardboard dan kemudian menggunakan ponsel sebagai layar presentasi (menggunakan aplikasi yang membagi gambar menjadi tampilan terpisah untuk setiap mata).

Melihat secara stereo bukanlah satu-satunya hal yang kita perlukan, karena teman kita akan ingin melihat sekelilingnya seperti yang kita lakukan saat menjelajahi tempat baru. Jadi , kita perlu memperkenalkan ide pelacakan kepala . Bayangkan berjalan ke katedral yang indah. Kemungkinan Anda akan melihat ke atas dan ke bawah, ke kiri dan ke kanan, dan bahkan ke belakang Anda. Di dunia nyata, ini terjadi secara alami sehingga kita bahkan tidak menyadarinya. Namun, dalam menemukan cara membuat lingkungan VR, kita sering kali harus berhenti dan mempertanyakan hal-hal yang biasanya kita anggap remeh.

Apa yang akan terjadi jika headset VR kita selalu menampilkan potongan gambar yang sama tidak peduli seberapa jauh kita melihat ke atas atau ke bawah? Itu tidak akan sangat meyakinkan! Lingkungan virtual yang tidak meyakinkan adalah apa yang akan kita dapatkan jika kita melupakan komponen pelacakan kepala VR. Saat teman kita melihat ke atas atau ke bawah, sudut gundukan Mars harus sesuai dengan sudut yang ditunjuk kepalanya. Ketika dia berbalik, lingkungan yang imersif perlu menunjukkan padanya informasi visual yang sebelumnya “di belakang” dia.

Pelacakan kepala hanya memantau arah yang ditunjuk kepala Anda dengan menggunakan sesuatu yang disebut akselerometerPerangkat yang dapat mengetahui apakah (dan ke arah mana) sesuatu sedang bergerak., yang dapat merasakan apakah (dan ke arah mana) sesuatu bergerak. Ponsel cerdas memiliki akselerometer yang terpasang di dalamnya sehingga Anda dapat menikmati jenis permainan tertentu yang melibatkan memiringkan ponsel Anda. Akselerometer ponsel mendeteksi bagaimana Anda memiringkannya dan kemudian menyesuaikan gerakan Anda dalam permainan.

REALITAS VIRTUAL BENAR-BENAR SALAH

Akselerometer di VR meniru “akselerometer” yang kita bawa kemana-mana di kepala kita. Setiap kali kita menggerakkan kepala, organ-organ indera di telinga bagian dalam kita sistem vestibular memberi otak informasi tentang bagaimana kepala kita berorientasi di luar angkasa. Sistem vestibular sangat penting untuk membantu kita menjaga keseimbangan, memastikan kita tidak jatuh, dan memberi tahu kita apakah kita sedang berbaring atau berdiri.

Membangun pelacakan kepala ke headset VR teman kita akan membuat lingkungan virtual meyakinkan jika kita melakukannya dengan benar. Tapi jika salah, maka teman kita bisa terkena penyakit yang disebut cybersickness. Cybersickness terjadi di VR ketika seseorang merasa bingung dan mual. Ini seperti mabuk perjalanan yang mungkin Anda alami saat mencoba membaca buku di kursi belakang mobil. Menariknya, bagaimanapun, mabuk perjalanan dan mabuk dunia maya bukanlah hal yang sama. Melihat lebih dekat perbedaannya akan membantu kita memahami bagaimana VR bisa begitu sukses dalam “menipu” otak, terkadang dengan cara yang salah.

Apa yang terjadi ketika kita mabuk perjalanan? Ini adalah hasil dari otak yang menerima dua sinyal yang saling bertentangan. Satu sinyal datang dari mata dan yang lainnya dari telinga bagian dalam (khususnya, bagian yang merasakan bagaimana kepala Anda dimiringkan di angkasa, bukan bagian yang mendeteksi suara!). Jika Anda mencoba membaca buku di dalam mobil yang bergerak, mata Anda menyampaikan ke otak bahwa Anda tidak bergerak, tetapi sistem vestibular Anda mencatat pergerakan mobil saat mobil itu berbelok, mengerem, dan berakselerasi.

Sistem vestibular Anda mengirimkan informasi ke otak bahwa Anda sedang bergerak. Otak Anda tidak selalu dapat mendamaikan dua pesan yang berlawanan ini, dan terkadang hasilnya adalah mabuk perjalanan. Inilah sebagian mengapa menatap ke luar jendela dapat membantu meredakan mabuk perjalanan. Dengan meminta mata Anda mengirim sinyal “kami bergerak” ke otak,

Jadi, bagaimana mungkin merasakan mabuk perjalanan di VR ketika Anda tidak bergerak sama sekali? Sistem vestibular Anda umumnya tidak terlalu aktif di VR, karena Anda sering berdiri diam atau duduk. Tapi, penglihatan stereoskopik dan pelacakan kepala memberi Anda ilusi bergerak. Cybersickness diperkirakan hasil dari ilusi ini, juga dikenal sebagai vection . Anda mungkin pernah mengalami ilusi veksi jika Anda pernah berada di kereta atau bus dan mengira Anda sedang bergerak maju atau mundur padahal sebenarnya itu adalah kendaraan di sebelah Anda .itu bergerak.

Ilusi ini dapat muncul di VR, karena ketika bergerak melalui ruang virtual (menggunakan pengontrol permainan, misalnya), mata Anda berkata, “Saya bergerak,” sedangkan sistem vestibular Anda mengatakan, “Saya diam.” Cybersickness juga dapat terjadi ketika ada jeda waktu antara saat kepala Anda bergerak dan saat layar menyesuaikan perspektif lingkungan. Beberapa orang sangat rentan terhadap mabuk perjalanan dan dunia maya, meskipun alasan pasti untuk perbedaan antara individu ini belum diketahui .

SEBERAPA NYATA PERASAAN VR?

Mari kita asumsikan bahwa kita telah mendapatkan komponen headset VR kita dengan benar dan bahwa teman kita tidak rentan terhadap penyakit siber; kita telah berhasil menciptakan lingkungan virtual yang sukses, tetapi bagaimana kita tahu bagaimana rasanya sebenarnya? KehadiranBetapa meyakinkannya kita memandang lingkungan virtual.adalah konsep penting dalam VR. Presence digunakan untuk mengukur seberapa besar perasaan seseorang saat ini di lingkungan virtual, bukan di lingkungan fisik. Salah satu cara untuk mengukur kehadiran adalah dengan merekam detak jantung seseorang dan tanda-tanda stres lainnya.

Jika Anda terlalu dekat dengan tepi tebing dalam kehidupan nyata, Anda mungkin akan mengalami sensasi tertentu detak jantung yang lebih cepat, telapak tangan yang berkeringat, dan pernapasan yang lebih cepat. Mengukur gejala stres yang sama ini juga dapat dilakukan dengan orang-orang di tepi tebing virtual dalam lingkungan simulasi.

Salah satu dari banyak cara VR digunakan di luar game sebenarnya untuk pengobatan fobia tertentu, seperti akrofobia(takut ketinggian). Dengan penggunaan VR secara hati-hati oleh para profesional kesehatan mental, orang-orang yang memiliki rasa takut yang kuat terhadap ketinggian (atau jenis fobia lainnya) dapat diobati dengan proses yang disebut desensitisasi sistematis , di mana mereka dapat secara perlahan menguasai rasa takut mereka di lingkungan yang aman.